JK Akui Penangkapan Rommy Berdampak pada Koalisi Jokowi

LIKE SHARE
  • 14.9K
  • 9.9K
  • 2.3K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    27.1K
    Shares

455,948 total views, 1 views today

STRATEGIC ASSESSMENT– Penangkapan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan, Muhammad Romahurmuziy, oleh Komisi Pemberantasan Korupsi, pada Jumat 15 Maret 2019, di Sidoarjo, Jawa Timur, menghebohkan publik.
 
Wakil Presiden Jusuf Kalla turut angkat suara mengenai adanya penangkapan tersebut. Menurut dia semua pihak sebaiknya menunggu penjelasan resmi dari KPK.

 

 
“Saya belum tahu, kita menunggu saja, yang benarnya cukup penjelasan dari KPK,” kata JK ketika ditemui di Kantor Wapres di Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat.
 
“Biar jelas (proses) hukumnya. Tunggu penjelasan dari KPK,” tambah dia.
 
Ketua Dewan Pengarah Tim Kampanye Nasional Joko Widodo-Ma’ruf Amin ini mengakui hal itu bisa memengaruhi koalisi pendukung. Apalagi partainya Rommy salah satu pendukung Jokowi-Ma’ruf Amin.

 

 
“Ya pastilah, terutama efeknya PPP. Kalau PPP efek, yang lain (koalisi) juga punya efek. Pasti,” ujar JK.
 
Sebelumnya, Ketua KPK Agus Raharjo membenarkan jajaran anak buahnya menggelar operasi tangkap tangan terhadap Rommy. Hingga saat ini Rommy masih diperiksa. 
 
SECURE:GELORA

LIKE SHARE
  • 14.9K
  • 9.9K
  • 2.3K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    27.1K
    Shares