SOAL “PROPAGANDA RUSIA” DI PILPRES 2019

LIKE SHARE
  • 12.8K
  • 4.9K
  • 1.2K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    18.9K
    Shares

276,294 total views, 1 views today

STRATEGIC ASSESSMENT. Rusia melalui kedutaan besarnya di Jakarta buka suara soal pernyataan “propaganda Rusia” yang ramai diperbincangkan setelah Presiden Jokowi menyebut frasa itu dalam kampanyenya pada Minggu (3/2). “Istilah ini sama sekali tidak berdasarkan pada realitas,” demikian pernyataan Kedubes Rusia untuk Indonesia melalui akun Twitter resmi mereka, Senin (4/2).

Kedubes Rusia menjelaskan bahwa istilah yang kini digunakan “oleh kekuatan-kekuatan politik tertentu di Indonesia” itu direkayasa oleh Amerika Serikat ketika pemilihan umum pada 2016 lalu. Saat itu, AS menuding Rusia mengintervensi pilpres di negaranya demi kemenangan Donald Trump.

“Kami menggarisbawahi bahwa posisi prinsipil Rusia adalah tidak campur tangan pada urusan dalam negeri dan proses-proses elektoral di negara-negara asing, termasuk Indonesia yang merupakan sahabat dekat dan mitra penting kami,” tulis Kedubes Rusia. Tudingan terhadap Rusia ini menjadi sorotan di AS, terutama setelah sejumlah badan intelijen mengungkap hasil penyelidikan mereka.

AS pun menggelar penyelidikan besar-besaran dan hingga kini sudah menetapkan sejumlah nama sebagai tersangka. Namun, Rusia terus membantah tudingan tersebut. Jokowi sendiri mengucapkan istilah “propaganda Rusia” ini saat berkampanye di Karanganyar, Jawa Tengah, pada Minggu (3/2).

Dalam kutipan pidatonya, Jokowi menyinggung bahwa ada tim sukses yang menggunakan gaya propaganda Rusia dalam masa kampanye pilpres 2019. Jokowi menjelaskan teori propaganda Rusia dilakukan dengan menyebarkan kebohongan sebanyak-banyaknya sehingga membuat masyarakat menjadi ragu.

Propaganda tersebut, kata Jokowi, yang akan memecah belah rakyat. Meski begitu, mantan Wali Kota Solo itu tak menjelaskan lebih lanjut maksud dari pernyataannya soal propaganda Rusia dan tim sukses mana yang ia maksud (https://www.cnnindonesia.com/internasional/20190204114257-106-366232/kedubes-buka-suara-soal-pernyataan-propaganda-rusia-jokowi).

Sementara itu, pengamat politik, Aila mengatakan, pernyataan Jokowi terkait “propaganda Rusia” kemungkinan besar ada faktanya, namun juga belum kuat faktanya. “Oleh karena itu, Presiden Jokowi perlu memerintahkan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN, red), Polri dan Badan Intelijen Negara (BIN, red) melalui Deputi Siber dan Deputi Luar Negerinya perlu mendalami masalah tersebut, sebab jika pernyataan Jokowi salah maka pihak Rusia bisa tersinggung,”ujarnya seraya menegaskan, jika pernyataan Jokowi benar soal “propaganda Rusia” maka Indonesia harus mereview ulang hubungannya dengan Rusia. (Red)


LIKE SHARE
  • 12.8K
  • 4.9K
  • 1.2K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    18.9K
    Shares