STRATEGI JOKOWI DAN PRABOWO DI BABAK FINAL Oleh : Aiman Witjaksono

LIKE SHARE
  • 11.7K
  • 6.8K
  • 1.5K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    19.9K
    Shares

235,971 total views, 2 views today

STRATEGIC ASSESSMENT. Sepekan menjelang, ada sejumlah aksi-aksi unik yang bisa dicermati. Aksi ini bukan hanya dalam waktu dekat, tapi dibangun dalam kaitan dengan aksen yang telah terbentuk sebelumnya.

Dalam buku An Introduction to Political Communication, Brian McNair mengungkapkan bahwa iklan politik tak akan lagi punya kekuatan digdaya. Aksi spontan lah yang membuat kapitalisasi pesan dalam berbagai kanal komunikasi massa (termasuk media sosial) akan terlipatgandakan (McNair, 2003).

Terlepas itu disengaja atau tidak, pasti akan menjadi sebuah dasar untuk menguatkannya, terlebih di era Post-Truth saat ini di mana media sosial berperan besar dalam sisi orisinalitasnya. Peristiwanya yang bisa jadi biasa, tapi amplifikasi dan pesannya jadi luar biasa! Bumbu-bumbu yang menyertai juga tak kalah menggetarkan. Ada bumbu yang gurih, ada pula yang pahit. Tergantung si peracik hendak membuat bahan akan jadi seperti apa.

Saya mulai dengan pemandangan saat Presiden Joko Widodo, yang hendak pulang kerja dari Jakarta menuju Istana Bogor, dengan menggunakan KRL. Ada suasana tak biasa di sini. Pertama, Jokowi (saat itu memang bukan sedang kampanye, melainkan pulang kerja sebagai Presiden), nyaris tak tampak sama sekali pengawalan dari Paspampres. Meski belakangan diketahui, Komandan Paspampres Mayor Jenderal TNI Maruli Simanjuntak yang berada beberapa meter dari Jokowi yang kala itu tengah diapit rapat sejumlah penumpang lainnya.

Saya beralih ke suasana Capres 02, Prabowo Subianto, saat kampanye di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Saat orasi di panggung, mendadak seorang nenek tua, naik ke atas, memeluk Prabowo. Sontak riuh rendah banyak pendukung bergemuruh. Suasana haru menyelimuti.

Belakangan muncul desas-desus, sang nenek dibayar Rp 500.000. Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi membantah hal ini dan menyebutnya sebagai fitnah. Tak kurang sang Nenek yang belakangan diketahui bernama Irah, bersaksi “Demi Allah, saya tidak terima uang Rp 500.000 dari Pak Prabowo”, katanya sambil menangis. Kasihan nenek tua yang hingga terbawa arus politik era Post-Truth.

Terlepas dari semua kejadian yang terjadi beserta bumbu-bumbunya. Ada pesan yang tersampaikan dari dua kejadian di atas. Jokowi yang pulang kerja naik KRL, atau nenek yang tiba-tiba naik ke panggung kampanye memeluk dan mencium Prabowo, punya makna penting.

Jokowi yang sejak menjabat Wali Kota Solo, dikenal egaliter, dekat dengan masyarakat, tak bisa dielak. Dengan peristiwa KRL, kesan mengukuhkan posisi ini, kuat adanya. Selama menjadi Presiden, gerak-geriknya dengan masyarakat terbatas, atas alasan keamanan sebagai orang nomor 1 di negeri ini.

Sementara Prabowo, sang mantan Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus (Danjen Kopassus), sulit pula dielakkan bahwa keseharian yang dikenal bergaya militer, berapi-api, namun luluh melihat masyarakat yang lemah, layaknya nenek Irah. Peristiwanya bisa jadi disengaja atau bahkan tak disengaja, tak penting! Tapi efek dari tersebarnya video yang sarat makna ini, menjadi kekuatan bagi para kandidat yang bermakna pesan mendalam di alam bawah sadar para pemilih.
*) Pemerhati Indonesia


LIKE SHARE
  • 11.7K
  • 6.8K
  • 1.5K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    19.9K
    Shares